Isi Perjanjian Kalijati: Sejarah Lengkap Beserta Latar Belakangnya

Perjanjian Kalijati – Tahukah kamu, kalau Perjanjian Kalijati merupakan salah satu peristiwa penting dalam sejarah negara Republik Indonesia. Mengapa Perjanjian Kalijati ini menjadi peristiwa penting yang harus kita ketahui? Sebenarnya apa isi dari perjanjian ini? Nah, tulisan ini saya akan membahas segala informasi tentang sejarah lengkap dan latar belakang dari Perjanjian Kalijati.

Pertama-tama, hal yang harus kita ketahui bersama-sama adalah Perjanjian Kalijati merupakan perjanjian yang dilakukan antara dua kubu, yakni Belanda dan Jepang. Perjanjian yang dilakukan dua kubu penjajah tersebut dilakukan di daerah Kalijati. Oleh karena itulah perjanjian ini dinamakan Perjanjian Kalijati, sesuai dengan nama tempatnya.

Lalu, apa saja yang melatarbelakangi terjadinya perjanjian yang dilakukan pada tahun 1942 ini?

A. Latar Belakang Perjanjian Kalijati

Perjanjian Kalijati

forum.liputan6.com

Rentang waktu tahun 1940an merupakan tahun dimana banyak terjadi konflik serta peperangan antara negara-negara dunia. Hal ini merupakan salah satu efek dari Perang Dunia II (World War II) yang berlangsung dari tahun 1939 hingga 1945.

Pada tahun 1941 tersebut negara Jepang secara tiba-tiba melakukan penyerangan terhadap tentara Angkatan Laut Amerika Serikat. Saat itu, tentara Jepang menyerang dan menghancurkan pangkalan tentara Amerika di Pearl Harbor, kepulauan Hawaii.

Seluruh kekuatan tentara Angkatan Laut Jepang dikerahkan untuk melakukan penyerang di pangkalan Pearl Harbor ini. Menurut sejarah tercatat ada 6 kapal induk, 2 kapal perang, 11 kapal perusak, sampai 1.400 pesawat tempur yang terlibat dalam penyerangan tanggal 7 Desember 1941 tersebut.

Serangan Pearl Harbor Salah Satu Pemicu Perjanjian Kalijati

pinterest.com

Sesuai dengan prediksi dan jumlah armada besar-besaran yang dikerahkan pihak Jepang, banyak kerusakan dan kerugian yang diterima oleh Amerika Serikat beserta sekutunya. Tercatat terdapat 6 kapal perang yang rusak, 2 kapal perang besar yang berhasil ditenggelamkan, serta lebih dari 2,000 tentara Amerika yang tewas.

Serangan mendadak ini secara tidak langsung menciptakan berbagai kericuhan serta kecaman dari negara Amerika beserta negara-negara sekutunya. Terbukti pada tanggal 8 Desember 1941 pihak Amerika Serikat menyatan perang terhadap Jepang.

BACA JUGA:  Isi Perjanjian Tuntang: Sejarah Lengkap Beserta Latar Belakangnya

Memang, pada medio tahun 1940an negara Jepang dengan tentaranya bisa dikatakan menjadi salah satu negara super power yang sangat ingin menguasai beberapa daerah dan negara di kawasan Asia (Asia Timur hingga Asia Tenggara).

Dan penyerangan Jepang di Pearl Harbor menjadi salah satu lonceng awal peperangan Jepang dengan Amerika Serikat beserta negara sekutunya, salah satunya negara Belanda yang saat itu sedang menjajah Indonesia.

Propaganda 3A dan Perjanjian Kalijati

katailmu.com

Dengan semboyan dan propaganda 3 (Tiga) A-nya yang dikumandangkan pertama kali pada tanggal 29 April 1942, yaitu “Jepang Pemimpin Asia”, “Jepang Pelindung Asia”, serta “Jepang Cahaya Asia”, Jepang secara langsung ingin memikat hati serta menarik simpati rakyat Indonesia dari penjajah sebelumnya, yakni Belanda.

Pada kenyataannya memang kekuatan dari tentara Jepang yang sangat ingin menguasai Indonesia berhasil mengalahkan para tentara Belanda dan sekutunya di beberapa wilayah.

Kekalahan yang terus terjadi, salah satunya dikarenakan persenjataan tentara Jepang yang lengkap, membuat wilayah kekuasaan Belanda di Indonesia semakin mengecil dan sebaliknya, wilayah kekuasaan Jepang semakin meluas.

Hingga akhirnya, serangan yang dilancarkan dari tentara Jepang pada akhirnya memaksa pihak Belanda untuk menyerah sekalilgus menyerahkan wilayah kekuasaannya di Indonesia kepada pihak Jepang.

Penyerahan kekuasaan antar kedua pihak ini diawali dengan penandatanganan perjanjian yang dilakukan di sebuah rumah di Kecamatan Kalijati, Kabupaten Subang, Jawa Barat. Perjanjian yang berlangsung pada tanggal 8 Marete 1942 inilah yang dinamakan Perjanjian Kalijati.

B. Isi Perjanjian Kalijati

Isi Perjanjian Kalijati

slideplayer.info

Seperti yang sudah disebutkan pada paragraf sebelumnya, Perjanjian Kalijati ini merupakan salah satu peristiwa penting dimana pihak Belanda menyerahkan wilayah kekuasaan dan jajahannya di Indonesia tanpa syarat kepada pihak Jepang.

Diawali dengan peristiwa penyerangan pangkalan militer Pearl Harbor di tahun 1941 dan diakhiri dengan kekalahan telak pihak Belanda dengan pihak Jepang mau tidak mau membuat pihak Belanda harus menyepakati dan menandatangani isi Perjanjian Kalijati ini.

Isi Perjanjian Kalijati sendiri menyebutkan bahwa Belanda harus menyerahkan wilayah jajahan atas Indonesia kepada Jepang tanpa syarat.

Selain itu, dengan resminya pihak Jepang mengambil wilayah jajahan di Indonesia, dengan cepat pemerintah Jepang membuat beberapa keputusan, salah satunya adalah dengan membentuk pemerintahan militer.

BACA JUGA:  Isi Perjanjian Tordesillas: Sejarah Lengkap Beserta Latar Belakangnya

Pemerintahan militer ini sendiri terbagi ke tiga pemerintahan tentara yang dikirimkan ke wilayah yang berbeda. Pemerintahan militer tersebut terdiri atas:

  1. Pemerintah Tentara ke enam belas AD (Angkatan Darat) dengan wilayah Jawa dan Madura.Pusat dari Pemerintah Tentara ini adalah kota Jakarta.
  2. Pemerintah Tentara ke dua puluh lima AD (Angkatan Darat) dengan wilayah Sumatera. Pusat dari Pemerintah Tentara ini adalah kota Bukittinggi.
  3. Pemerintah Tentara Armada AL (Angkatan Laut) wilayah Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Papua, dan Maluku. Pusa dari Pemerintah Tentara ini adalah kota Makassar.

 

C. Peninggalan Sejarah Perjanjian Kalijati

Museum Rumah Sejarah Peninggalan Perjanjian Kalijati

museumperjuanganrakyatjambi.blogspot.co.id

Semenjak peristiwa Perjanjian Kalijati tahun 1942, atau sudah 74 tahun yang lalu, terdapat beberapa bangunan sejarah peninggalan dari peristiwa perjanjian ini.

Beberapa di antaranya merupakan rumah yang kini menjadi museum untuk mengabadikan peristiwa sejarah tersebut. Salah satunya adalah museum Rumah Sejarah. Rumah Sejarah ini berada di dalam kompleks Lapangan Udara Suryadharma, Subang.

Rumah inilah yang menjadi saksi bisu perpindahan kekuasaan dari Belanda ke tangan Jepang yang akhirnya menjajah selama 3,5 tahun, menandakan akhir penjajah Belanda di negara Indonesia selama 3,5 abad.

Rumah Sejarah Perjanjian Kalijati

kaskus.co.id

Museum Rumah Sejarah ini sendiri diresmikan menjadi bangunan museum mulai dari tanggal 21 Juli 1986 hingga kini. Jika kita  berkunjung ke sini, masih akan ditemukan banyak barang  serta perabotan yang sama persis dengan kondisi pada tahun 1942.

Beberapa barang yang terdapat di Rumah Sejarah ini antara lain meja kayu yang dijadikan tempat perundingan serta penandatangan perjanjian antara Belanda dengan Jepang, juga terdapat foto-foto dan lukisan zaman dahulu, serta barang seperti jam dinding dan pedang.

Perabotan Rumah Sejarah Perjanjian Kalijati

alifrafikkhan.blogspot.com

Selain itu, kita juga dapat menemukan sebuah prasasti di rumah ini. Prasasti yang terbuat dari marmer ini merupakan prasasti yang dibuat untuk memperingati saat-saat pasukan Jepang mendarat di pulau Jawa.

Museum Rumah Sejarah ini buka dari hari Senin hingga Jumat selama jam kerja. Museum ini bisa dijadikan sebagai salah satu opsi wisata sejarah serta studi wisata untuk murid-murid sekolah. Karena, selain kita bisa berlibur menikmati keindahan yang ada di sini, kita juga bisa belajar tentang sejarah-sejarah negara kita yang bisa diambil ilmu dan hikmahnya.

BACA JUGA:  Isi Perjanjian Giyanti: Sejarah Lengkap Beserta Latar Belakangnya

Semoga artikel ini dapat bermanfaat untuk kita semua. Jika ada pertanyaan atau tambahan informasi mengenai sejarah Perjanjian Kalijati ini bisa langsung ditulis di kolom komentar di bawah ini yah. 😉

Leave a Reply